Macam Macam Kamera yang Bagus Buat Fotografi

Apakah Anda mencari kamera makro terbaik? Dalam artikel ini, kami mengungkapkan 11 kamera makro favorit kami, termasuk model yang menampilkan lensa tetap, serta kamera tubuh yang—bila dikombinasikan dengan lensa yang tepat—menawarkan kemampuan pemotretan makro yang menakjubkan.

Tentu saja, ada berbagai jenis fotografer makro, masing-masing dengan kebutuhan dan anggaran yang berbeda, jadi kami telah menambahkan sesuatu untuk semua orang.

Macam Macam Kamera yang Bagus Buat Fotografi

Di bawah ini, Anda akan menemukan kamera point-and-shoot, kamera mirrorless, kamera refleks lensa tunggal, dan bahkan smartphone.

Kesamaan yang dimiliki setiap kamera adalah kemampuan untuk memfokuskan close-up untuk menangkap bidikan detail yang memukau dari objek kecil. Setiap kamera juga menawarkan banyak fitur berguna lainnya untuk fotografi makro.

Olympus OM-D E-M10 Mark IV

Olympus OM-D E-M10 Mark IV adalah kamera mirrorless ringan dan ringkas yang dilengkapi sensor Micro Four Thirds 20MP. Meskipun dirancang sebagai kamera all-in-one untuk pemula, ini adalah cara yang bagus untuk mulai menjelajahi fotografi makro dengan anggaran terbatas.

Resolusi 20MP cukup untuk menangkap detail halus, dan meskipun kinerja ISO tinggi tidak luar biasa, E-M10 Mark IV menghasilkan lebih sedikit noise pada level ISO tinggi dibandingkan E-M10 generasi sebelumnya.

Dikombinasikan dengan Lensa Makro M.Zuiko Digital ED 30mm f/3.5, Anda dapat menangkap detail yang tidak terlihat oleh mata telanjang.

Stabilisasi gambar internal mengkompensasi hingga 4,5 stop guncangan kamera, sehingga Anda dapat menyimpannya dalam cahaya rendah tanpa tripod. Untuk fleksibilitas lebih saat memotret di jalan, Anda dapat mengisi daya E-M10 Mark IV melalui kabel USB.

Sistem AF deteksi kontras 121 titik akan membantu menjaga segala sesuatunya tetap tajam, dan ketika Anda kesulitan menentukan titik fokus yang sempurna, Anda dapat menggunakan mode Koreksi Fokus (yang juga bagus untuk menumpuk fokus!).

Olympus TG-5

Jika Anda ingin menyimpan kamera point-and-shoot di saku Anda yang juga bagus untuk fotografi makro, maka Anda memerlukan Olympus TG-5.

Lensa memiliki rentang panjang fokus 4,5-18mm, yang setara dengan 25-100mm pada kamera full-frame. Dan saat bekerja dalam mode makro kamera saja, Anda dapat fokus pada jarak 1 cm dari subjek Anda.

TG-5 menyertakan opsi fokus manual, yang selalu berguna untuk fotografi makro – dan mencakup fokus puncak, sehingga Anda dapat mengunci fokus bahkan pada perbesaran tinggi.

Sensor menghasilkan gambar RAW hingga 12MP, jadi Anda mungkin tidak ingin membuat cetakan besar. Tetapi untuk berbagi online dan bahkan cetakan standar dengan ukuran yang layak, 12 megapiksel sudah cukup.

TG-5 adalah kamera yang hebat (secara harfiah, itulah singkatan dari “T”), dan dirancang untuk berada di sisi Anda dalam situasi terberat. Cangkangnya tahan goncangan, tahan air (hingga 15 meter) dan tahan beku.

Selain itu, ada elemen lensa pelindung dengan teknologi anti-kabut, dan layar LCD 3 inci menawarkan 7 tingkat kecerahan untuk memberikan tampilan terbaik di setiap situasi.

Jadi, jika Anda berharap untuk melakukan fotografi makro bawah air atau bahkan fotografi makro saat bepergian, Anda akan menyukai TG-5.

Lihat juga cara menghapus tulisan di foto agar tidak mengganggu hasil foto yang akan digunakan untuk sesuatu yang penting.

Fujifilm X-Pro3

Fujifilm X-Pro3 mungkin bukan pilihan yang tepat untuk kamera makro karena pilihan lensa makro Fujifilm agak terbatas. Tetapi lensa yang ditawarkan Fujifilm sangat kuat, ditambah X-Pro3 hadir dengan beberapa fitur tambahan yang sempurna untuk penggemar Fujifilm yang ingin terjun ke fotografi makro.

Pertama, X-Pro3 ringan dan ringkas tetapi juga sangat tahan lama berkat material titaniumnya. Anda dapat membawa X-Pro3 saat hiking, trekking, atau berkemah (sangat menyenangkan!).

Lalu ada sensor kuat 26.1MP, yang memungkinkan Anda menangkap detail makro terbaik, bersama dengan sistem fokus otomatis yang dapat fokus dalam cahaya rendah hingga -6 EV.

X-Pro3 juga menawarkan jendela bidik hibrida yang beralih antara jendela bidik elektronik (jendela bidik elektronik) dan OVF (jendela bidik optik).

Sementara jendela bidik elektronik adalah cara yang bagus untuk menilai eksposur, detailnya tidak seakurat jendela bidik optik, dan jendela bidik elektronik tidak bagus untuk tindakan yang kuat – jadi jendela bidik hibrida X-Pro3 menawarkan yang terbaik dari kedua dunia.

Di atas segalanya, X-Pro3 menyertakan fitur busur fokus sehingga Anda dapat membuat serangkaian gambar yang cocok untuk menumpuk fokus secara efisien.

Sony a7 IV

Butuh kamera all-in-one yang dapat menangani foto dan video dengan zoom makro? Sony a7 IV adalah pilihan yang tepat.

Sensor full frame 33MP menawarkan rentang dinamis hingga 15 stop, menjadikannya ideal untuk menangkap subjek dalam kondisi pencahayaan yang menantang (seperti bunga di langit), dan kualitas gambar (cahaya redup dan lainnya) luar biasa.

Subjek fotografi makro seperti serangga dan pusat bunga tidak selalu mudah didapat. Sony a7 IV memiliki fitur layar sentuh 3 inci yang sepenuhnya diartikulasikan yang memberi Anda fleksibilitas luar biasa saat memotret dari bawah ke atas atau dari bawah ke atas.

Sistem fokus otomatis, dengan 759 titik deteksi fase, membantu Anda fokus setiap saat (bahkan saat menggunakan karakteristik efek bidang kedalaman dangkal fotografi makro).

Lalu ada stabilisasi gambar SteadyShot 5-sumbu, yang menawarkan kompensasi guncangan hingga 5,5 stop saat dipegang, serta kompensasi pernapasan fokus, yang berguna saat terlalu fokus.

Meskipun Sony tidak menawarkan jumlah lensa makro yang sama seperti Canon dan Nikon, masih ada beberapa lensa asli yang sangat baik untuk dipilih, beberapa di antaranya termasuk tahan cuaca untuk memotret dalam hujan atau salju.

Canon 90D

Jika Anda seorang fotografer makro pemula yang ingin serius, lihatlah Canon 90D, yang menawarkan resolusi hebat, kualitas gambar hebat, dan banyak fitur berguna tanpa menguras kantong.

Canon 90D adalah salah satu DSLR terbaru (yaitu terbaru) Canon, dan meskipun hanya menawarkan sensor APS-C, 32,5 megapiksel sudah cukup untuk menangkap detail terbaik saat dipasangkan dengan lensa yang tepat.

Dan ada banyak lensa makro EF dan EF-S untuk memberi Anda semua fleksibilitas yang Anda butuhkan. Lensa EF-S 35mm f/2.8 Macro IS STM memiliki lampu cincin makro internal untuk mencegah bayangan pada subjek Anda.

Bagi mereka yang berharap untuk memfokuskan tumpukan pada kedalaman bidang yang lebar, Anda akan senang mengetahui bahwa 90D menyertakan fitur busur fokus. Dan layar sentuh sudut variabel yang besar memungkinkan Anda untuk dengan mudah mengatur dan mengambil gambar dari berbagai sudut.

Last but not least, baterai bertahan hingga 1.300 bidikan, sehingga Anda dapat melakukan perjalanan makro tanpa khawatir.

Canon EOS R5

Canon EOS R5 adalah kamera mirrorless full-frame yang kuat dengan sensor 45MP; Harapkan detail yang ditampilkan dengan indah di layar, belum lagi opsi untuk membuat cetakan format besar untuk komersial dan seni rupa.

Dalam fotografi makro, guncangan terkecil sekalipun dapat merusak foto Anda, itulah sebabnya penstabil dalam bodi EOS R5, yang menawarkan koreksi guncangan hingga delapan derajat, sangat berguna.

Kamera ini juga memiliki fitur koreksi fokus internal yang memungkinkan Anda mengatur jumlah foto yang diinginkan, memilih untuk meningkatkan fokus, dan kemudian mengambil serangkaian foto dengan fokus yang sepenuhnya berubah-ubah.

Anda akan memiliki banyak foto yang siap untuk ditumpuk dalam fokus (dan Anda tidak perlu menghabiskan waktu mengutak-atik fokus di lapangan).

Sementara jajaran RF-mount Canon masih dalam masa pertumbuhan, Anda sudah memiliki beberapa lensa yang sangat baik untuk dipilih, termasuk RF 100mm f/2.8L Macro. Dan jika Anda lebih suka menghemat uang sambil tetap mempertahankan kualitas gambar terbaik, lihat lensa makro EF Canon, yang dapat digunakan dengan EOS R5 melalui Adaptor EF-EOS R.

Satu catatan terakhir: Jika Canon EOS R5 melebihi anggaran dan kebutuhan resolusi Anda, Anda selalu dapat memeriksa EOS R6. Ini berbagi sebagian besar fitur tetapi harganya jauh lebih murah dan memiliki sensor full-frame 20MP.

Nikon Z6

Jika Anda mencari kamera mirrorless terbaik untuk fotografi makro, maka Anda pasti harus memeriksa Nikon Z6, yang menggabungkan kinerja cahaya rendah yang sangat baik dengan ergonomi dan pemilihan lensa yang sangat baik.

Nikon Z6 memiliki sensor full-frame 24MP yang menghadirkan kualitas gambar ISO tinggi terdepan di kelasnya, menjadikannya ideal untuk memotret di lingkungan dengan cahaya redup yang sering ditemui fotografer makro (dan juga ideal untuk membuat cetakan yang indah, bahkan jika Anda tidak bisa memotretnya). menembak). Sama besarnya pada Z6 seperti pada D850).

Dalam fotografi makro, fokus dan kedalaman bidang sangat penting untuk mendapatkan hasil yang Anda inginkan, dan Nikon Z6 tidak akan mengecewakan Anda.

Sistem AF terbaik, bersama dengan lensa Nikkor Z yang sangat baik, memberikan kecepatan dan akurasi saat pemfokusan, meskipun perhatikan bahwa pada perbesaran yang lebih tinggi, seringkali yang terbaik adalah memfokuskan secara manual.

Panel tampilan atas memudahkan untuk menyesuaikan pengaturan jika kamera rendah ke tanah, ditambah Anda mendapatkan sakelar fokus dan pemotretan senyap untuk pemotretan bug close-up yang mudah.

(Catatan: Jika Anda menyukai fitur di Z6 tetapi lebih memilih presisi yang lebih tinggi, periksa Nikon Z7 atau Z7 II.)

Nikon D850

Nikon D850 adalah DSLR full-frame; Berkat sensor yang lebih besar, Anda dapat mencapai efek depth of field yang dangkal, dan kamera juga akan berkinerja baik pada nilai ISO tinggi, seperti yang sering diperlukan untuk pemotretan close-up.

Sensor ini memiliki 45,7 megapiksel, sehingga Anda dapat membuat cetakan besar dan detail untuk seni rupa atau penggunaan komersial. Harapkan foto untuk menggambarkan setiap detail dalam kualitas tertinggi.

D850 menggunakan lensa F-mount Nikon, jadi Anda akan memiliki berbagai lensa telefoto untuk dipilih, termasuk rangkaian lensa Nikon premium Nikon, serta lensa pihak ketiga dari Sigma, Tokina, Tamron, dan banyak lagi.

Anda juga mendapatkan banyak fitur berguna lainnya, termasuk pergeseran fokus, yang secara otomatis mengubah fokus pada serangkaian pemotretan.

Ini membuatnya lebih mudah untuk fokus pada penumpukan (karena Anda dapat dengan mudah menggabungkan beberapa gambar yang bergeser untuk mendapatkan bidikan yang tajam).

Anda juga dapat membuat video selang waktu di kamera, dan yang terpenting, Anda dapat menggunakan mode pemotretan senyap saat memotret serangga yang gelisah.

By havidz